Jumaat, Mac 20, 2009

Unikkah kembar?

Assalamualaikum dan bertemu kembali..

Secara logiknya, adalah lebih mudah untuk mencipta sesuatu yang sama berbanding menghasilkan sesuatu yang berlainan. Semakin besar kuantiti produk yang dihasilkan, semakin senanglah proses pengeluaran produk yang sama itu dan semakin sukarlah proses pengeluaran produk yang berbeza-beza itu. Produk-produk yang berlainan itu pastinya lebih unik daripada produk-produk yang sama.

Tetapi, produk-produk yang unik itu tidak lagi dipandang unik apabila kebanyakan produk adalah berlainan. Sebaliknya, produk-produk yang sama tadi dianggap unik apabila jarang dapat ditemukan.

Sebenarnya ayat-ayat yang aku falsafahkan di atas adalah suatu gambaran mengenai istilah 'kembar' atau lebih tepat lagi ialah 'kembar seiras'. Cuma bila dikaitkan dengan kekuasaan Allah, tiada suatu apa pun yang mustahil. Tiada yang sukar bagi Allah. Allah menterbalikkan logika tersebut, iaitu 'tidak kembar' yang sebenarnya adalah unik sudah dianggap tidak unik manakala 'kembar' yang sepatutnya tidak unik kerana diciptakan sama, sudah dianggap unik.


Sedar atau tidak, aku dijodohkan dengan kembar. Memang tidak terduga untuk berkongsi hidup dengan insan kembar di mana pada pandanganku suatu ketika dahulu, kembar amat jarang ditemui dan sesiapa yang mendapat jodoh dengan kembar sangat bertuah!

Mengikut pendapat beberapa teman, kembar boleh terjadi berdasarkan keturunan. Nampaknya ada juga benarnya kerana AbeKiman (abang isteriku) dikurniakan sepasang anak sulung lelaki yang kembar seiras, iaitu Afiq dan Adib. Sekarang mereka sudah berusia 11 tahun.

Ada juga yang berpandangan bahawa antara pasangan kembar tersebut akan ada satu pihak yang berkemungkinan tinggi mendapat zuriat kembar. Jika dilihat kepada situasi setakat hari ini, kembar isteriku (Ti) sudah mempunyai dua orang anak dan kedua-duanya bukan kembar, manakala isteriku sedang mengandung dan bayi tersebut juga tidak kembar mengikut pemerhatian semasa pemeriksaan kami di klinik.

Ini bermaksud bahawa jika Ti dikurniakan zuriat kembar, maka kebarangkalian untuk isteriku mendapat anak kembar adalah rendah. Begitulah juga sebaliknya, iaitu jika ditakdirkan isteriku dikurniakan zuriat kembar, kemungkinan Ti pula akan tipis untuk mendapat anak kembar.

Kembar juga dikatakan boleh berlaku apabila ibu mengandung mengamalkan pemakanan yang dapat meningkatkan kebarangkalian mendapat bayi kembar. Sejauh mana kebenaran dan keberkesanannya, semuanya bergantung kepada kehendak Yang Maha Pencipta.

Walau bagaimana pun, semua itu adalah mengikut ketentuan Allah. Apa yang lebih penting daripada isu kembar ini ialah apabila setiap zuriat yang dikurniakan kepada kita dapat dididik menjadi anak yang soleh/solehah serta musleh/muslehah, iaitu bukan sahaja baik budi pekertinya, malah dapat membawa kebaikan kepada manusia sejagat.


Cetak catatan ini..

2 ulasan:

atty's berkata...

sonok gak kalo dpt baby kembar..heheehhe..

mana tau len kali ..lak..dpt kembar..

Leenoh berkata...

Salam.
Kembar itu unik, berbeza juga unik, sekiranya difikir dan renungikan kembar juga sebenarnya berbeza, cumanya hampir serupa dan memerlukan minda yang tajam dan mata cerah utk mengenalinya.

Disediakan oleh Tengku Azlan || Hakcipta Terpelihara © 2008