Khamis, Mei 21, 2009

Gaya bahasa penulisan blog..

Assalamualaikum dan selamat bertemu kembali..

Jika diperhatikan kepada perkembangan teknologi perhubungan dan maklumat masa kini, saban hari kewujudan blog-blog baru di ruang siber makin bertambah dan bercambah dengan begitu cepat. Tidak kira daripada golongan mana, semua manusia alaf baru kini tidak mahu melepaskan peluang untuk menikmati era yang serba canggih ini.

Bermula daripada kanak-kanak sekolah sehingga ayah atau ibu kepada beberapa orang anak malah datuk atau nenek, semua lapisan masyarakat mengambil kesempatan untuk meluahkan perasaan atau apa yang terbuku di hati melalui penulisan blog.

Jika dahulu manusia gemar menulis diari secara manual di dalam buku, kini penulisan diari kehidupan sudah ditukar kepada penulisan blog. Jadi, blog sebenarnya adalah sebuah diari digital, atau mungkin boleh dikenali sebagai e-diari!


Untuk catatan kali ini, aku terfikir untuk berkongsi atau meluahkan satu perkara yang sudah berlegar-legar di benakku sejak beberapa waktu, iaitu mengenai gaya bahasa penulisan blog. Setelah membaca dan meneliti banyak blog, pelbagai ragam bahasa dapat dikenalpasti. Terdapat blog yang bahasanya dijaga dengan rapi sehingga menampakkan keindahannya. Tetapi, kebanyakan blog begitu bercelaru penulisannya sehingga merosakkan keluhuran bahasa itu sendiri.


Di sini, aku menumpukan topik ini kepada gaya penulisan bahasa Melayu. Pada pendapatku secara peribadi, seseorang penulis blog perlu memastikan bahawa setiap nukilannya tidak mencacatkan bahasa itu sendiri. Beberapa perkara asas mesti diberi perhatian agar keindahan bahasa kita terpelihara.

Antaranya ialah, seseorang penulis haruslah memastikan supaya ayat yang digarap itu tidak tergantung. Imbuhan pula mesti digunakan dengan betul. Di samping itu, penggunaan huruf besar dan huruf kecil pada tempat yang sesuai juga memainkan peranan dalam penulisan. Kesimpulannya, kita hanya perlu mengaplikasikan apa yang pernah kita pelajari dalam mata pelajaran bahasa Melayu ketika di bangku sekolah rendah dan sekolah menengah suatu ketika dahulu!

Jika alasan untuk tidak menggunakan bahasa dengan betul adalah kerana ingin menjadikan catatan blog itu santai dan bersahaja, aku kurang bersetuju kerana aku pernah membaca beberapa blog yang ditulis dengan bahasa yang tidak cacat tetapi masih mampu menyelitkan elemen santai itu.

Semuanya bergantung kepada kehendak masing-masing dalam menghasilkan nukilan-nukilan e-diari kita dalam ruang maya ini.

Secara jujurnya, bahasa penulisanku sendiri kadang-kadang ada juga kesilapannya. Tetapi aku berusaha sebaik-baiknya agar setiap patah perkataan digarap dengan betul.

Aku berpegang kepada prinsip bahawa setiap ilmu yang dipelajari wajib diamalkan sedaya yang mampu. Jadi, jika kita pernah mempelajari ilmu bahasa Melayu ini, kita perlu mengaplikasikannya dalam penulisan blog.


Cetak catatan ini..

2 ulasan:

atty's berkata...

Selamat Hari Sabtu..

Tanpa Nama berkata...

mengapa tidak:)

Disediakan oleh Tengku Azlan || Hakcipta Terpelihara © 2008